PENULISAN KATA YANG BENAR

1. a. dibawa (bukan di bawa)
Karena asal katanya “bawa” (= kata kerja, bukan kata keterangan). Semua kata kerja yang diberi imbuhan “di-” penulisannya harus digabungkan.
2. a. mempelajari (bukan memelajari)
Karena kata dasarnya “ajar”, lalu diberikan imbuhan “memper-i”. Jadi, bukan kata “pelajar” kemudian diberi imbuhan “me-i”.
3. b. di bawah (bukan dibawah)
Karena kata dasar "bawah" menunjukkan arah/tempat sehingga kata depan "di" tidak boleh disambung dengan kata dasar.

4. b. terima kasih (bukan terimakasih) 
Karena berasal dari 2 kata: “terima” dan “kasih”. Bila diberikan awalan dan akhiran, baru penulisannya digabung, misalnya: “berterimakasihlah”, tetapi bila mendapat awalan saja, penulisannya tetap dipisah: “berterima kasih”.

5. a. dipersilakan Karena kata dasarnya “sila”. Kata “silah” tidak ada di dalam kamus.
6. a. mengkritik (bukan mengritik, bukan pula mengeritik atau mengkeritik)
Karena kata dasarnya “kritik”. Imbuhan “me-“ diikuti dua konsonan berturut-turut, konsonan awalnya tidak luluh.
7. b. mengombinasikan (bukan mengkombinasikan)
Karena kata dasarnya “kombinasi”. Awalan ‘k’ luluh bila mendapat imbuhan meN-.
8. a. pertunjukan (bukan pertunjukkan)
Karena kata dasarnya “tunjuk”, mendapat imbuhan “pe-an”, sehingga sebagai kata benda menjadi “pertunjukan” (‘k’-nya tidak dobel). Bila dianggap kata kerja (penggalan dari “mempertunjukkan” barulah ‘k’-nya ditulis dobel).

9. b. mempertunjukkan (bukan mempertunjukan) Karena kata dasarnya “tunjuk”, mendapat imbuhan “memper-kan”, sehingga ‘k’-nya harus dobel.

10. a. disalahartikan (bukan disalah artikan)
Karena semua frase bila ditambah awalan dan akhiran sekaligus, penulisannya harus digabung. Demikian juga: mempertanggungjawabkan (bukan mempertanggung jawabkan), ditandatangani (bukan ditanda tangani/di tandatangani).

11. b. mengontrakkan (bukan mengontrakan)
Karena kata dasarnya “kontrak” (bukan “kontra”), bila diberi imbuhan “me-kan” maka ‘k’-nya harus dobel.

12. a. dikontrakkan (bukan di kontrakkan/dikontrakan/di kontrakan)
Karena “kontrak” diberi imbuhan “di-kan”, ‘k’-nya harus dobel dan penulisannya harus digabung, tidak boleh dipisahkan dari di- karena di- di sini bukan sebagai kata depan.

13. d. di kontrakan (bukan dikontrakkan/dikontrakan/di kontrakkan)
Kontrak sebagai kata benda, penulisannya harus dipisah dari kata “di”, karena di sini “di” berfungsi sebagai kata depan, bukan imbuhan.

14. b. mengonfirmasikan
Karena “konfirmasi” sudah menjadi kosa kata bahasa Indonesia (dari kata dasar “konfirm”) dan dalam aturannya, konsonan ‘k’ luluh bila digabung dengan awalan meN-.

15. a. di-invite Karena kata “invite” adalah kata dari bahasa asing, bila mendapatkan imbuhan di depannya harus disertai tanda hubung (-) dan penulisannya dimiringkan (italic).

Demikian pembahasannya. Semoga berguna. Bila ada kekurangan/kesalahan/ketidakjelasan, saya juga terbuka untuk dikoreksi. Terima kasih.
Sumber: https://www.facebook.com/gudangilmup/posts/343094235782319 
 
Dalam morfologi, dikenal istilah peluluhan, yaitu proses mengubah konsonan /k/, /p/, /t/, dan /s/, menjadi /ng/, /m/, /n/, dan /ny/ bila sebuah kata yang diawali konsonan tersebut diberi awalan me- atau pe-.
Misalnya:
me- + konsumsi–>mengonsumsi, bukan mengkonsumsi, terlihat /k/ diganti menjadi /ng/
me-+percaya+-i–>memercayaii, bukan mempercayai, /p/ harus diluluhkan menjadi /m/
me-+taat+-i–>menaati, bukan mentaati, /t/ harus diluluhkan menjadi /n/
me-+sukses+-kan–>menyukseskan, bukan mensukseskan, /s/ luluh menjadi /ny/

Sumber: http://bahasa.kompasiana.com/2011/07/25/percayalah-mempercayai-tidak-pakai-p-383586.html

 

2 Responses to "PENULISAN KATA YANG BENAR"